Fantom (FTM), “Ethereum Killer” yang Harganya Melonjak 909%

Portalkripto.com-Jaringan blockchain Fantom (FTM), kini mulai disandingkan dengan pendahulunya sebagai Ethereum killer. Blockchain yang berasal dari Korea Selatan ini dalam beberapa bulan terakhir cukup menyita perhatian.

Buktinya, dalam tiga bulan terakir harga koin dari Fantom yakni FTM melojak 909,8%, mengalahkan performa sejumlah altcoin seperti ETH, SOL, dan DOT.

FTM kini berada di posisi 36 Coinmarketcap dengan total market cap $5,087,382,231. Posisi FTM kini berada di atas AAVE dan Cake koin dari DEX Pancakeswap.

Lantas, apa sih yang ditawarkan oeh jaringan Fantom? Mari simak penjelasan di bawah ini:

Apa itu Fantom ?

Fantom adalah platform smart contract Directed Acyclic Graph (DAG) yang menyediakan layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi) kepada pengembang menggunakan algoritme konsensusnya sendiri yang khusus.

Mekanisme konsensus yang dipakai adalah Lachesis, teknologi terbaru di bidang Asynchronous Byzantine Fault Tolerance (aBFT). Oleh karena itu, Fantom dapat berjalan lebih cepat dan murah dibanding blockchain terdahulunya.

LIHAT JUGA: Yuk, Gabung Kompetisi Trading BIDR Tokocrypto, Total Hadiah Rp 2 M

Fantom Foundation, yang mengawasi penawaran produk Fantom, awalnya dibuat pada tahun 2018, dengan peluncuran OPERA, mainnet-nya Fantom, pada Desember 2019.

Sesuai situs web resmi Fantom, Fantom adalah proyek blockchain canggih yang menyediakan platform untuk membangun aplikasi terdesentralisasi yang disesuaikan (DAPP) dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT).

Siapa pendiri Fantom ?

Fantom Foundation didirikan oleh ilmuwan komputer Korea Selatan, Dr. Ahn Byung Ik. Saat ini, CEO platform ini adalah David Richardson, mantan CEO pelaksana di Mid-Ocean Consulting.

Tim di balik Fantom memiliki pengalaman luas terutama di bidang pengembangan blockchain full-stack, dan bertujuan untuk membuat platform smart contract yang mengutamakan skalabilitas, desentralisasi, dan keamanan.

LIHAT JUGA: Tezos (XTZ) dan Kebebasan Bersuara dalam Blockchain

Keunikan Fantom

Fantom berupaya menggunakan mekanisme konsensus baru yang dibuat dari awal untuk memfasilitasi DeFi dan layanan terkait berdasarkan smart contract.

Mekanisme ini, Lachesis, menjanjikan kapasitas yang jauh lebih tinggi dan penyelesaian transaksi dua detik, bersama dengan peningkatan keamanan daripada platform berbasis algoritme proof-of-stake (PoS) yang tradisional.

Sebanding dengan Ethereum, proyek ini menarik bagi pengembang yang ingin menerapkan solusi terdesentralisasi. Menurut tulisan resminya, misinya adalah untuk “memberikan kesesuaian antara semua badan transaksi di seluruh dunia”.

LIHAT JUGA: Selamat Datang di Bulan Bitcoin, Altcoin Minggir Dulu

Token PoS internalnya, FTM, membentuk tulang punggung transaksi, dan memungkinkan pengumpulan biaya dan aktivitas staking, bersama dengan hadiah pengguna yang sesuai dengan yang terakhir.

Fantom adalah platform tunggal yang memeriksa semua atribut yang diperlukan dari desentralisasi, keamanan & skalabilitas dan begitulah cara mencoba untuk membedakan di antara platform blockchain pesaing lainnya seperti Solana, ETH 2.0, Cardano, Jadi fungsinya dapat dipahami di sekitar ini 4 pilar inti arsitektur perangkat lunak

Modularitas

Setiap produk teknologi untuk skala membutuhkannya untuk dipisahkan secara kuat dan mengikuti modularitas sebagai prinsip desain. Fantom telah mengadopsi prinsip modularitas ini, yang diaktifkan oleh Lachesis. Lachesis  merupakan lapisan blockchain konsensus modular yang digunakan oleh Fantom. Lapisan ini benar-benar dipisahkan dan fleksibel untuk dicolokkan ke buku besar yang didistribusikan.

Modular Fantom ini memungkinkan Pengembang untuk mem-porting aplikasi Terdesentralisasi berbasis Ethereum yang ada di mainnet Fantom Opera dalam hitungan menit, secara substansial meningkatkan kinerja dan menurunkan biaya.

Skalabilitas

Fantom memastikan bahwa masing-masing jaringan bertenaga blockchain bekerja secara independen satu sama lain, yang membantu meningkatkan kinerja jaringan ini secara mandiri tanpa terlalu khawatir tentang kemacetan.

Kemacetan jaringan telah menjadi alasan terbesar mengapa Ethereum tidak dapat menskala yang menyebabkan biaya Gas yang tinggi untuk setiap transaksi yang terjadi pada platform Ethereum 1.0-nya saat ini. Sekarang ETH 2.0 sedang dirubah untuk mengatasi masalah skalabilitas ini, yang sudah ada di Fantom

Proof-of-Stake Mekanisme keamanan:

Ada perdebatan dan keributan yang cukup besar seputar apa yang disebut penambangan intensif energi Bitcoin. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh mekanisme Proof-Of-Work yang mendasarinya untuk memvalidasi dan menyetujui transaksi apa pun.

Fantom tidak seperti bitcoin dan Ethereum 1.0 PoW, bergantung pada mekanisme konsensus PoS, jadi fantom ramah lingkungan dalam pendekatannya untuk mengamankan transaksi yang terjadi melalui jaringannya.

Lachesis mengikuti konsensus Proof-of-stake tanpa pemimpin yang memastikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, dengan menghapus system pemimpin tepercaya.

Fantom sepenuhnya bersumber terbuka dan digerakkan oleh komunitas

Seperti kebanyakan platform blockchain, Fantom juga open-source, mereka membayangkan membuat blok bangunan modular bagi siapa saja untuk digunakan dan disesuaikan dengan kebutuhan mereka.

PENULIS: GALIH MUHAMAD/PORTALKRIPTO.COM