Hard Fork Blockchain Polygon (MATIC) Dimulai 17 Januari 2023

Share :

Portalkripto.comBlockchain Polygon (MATIC) bakal melakukan upgrade hard fork pada 17 Januari 2023. Salah satu agenda utama hard fork tersebut adalah untuk mengurangi lonjakan gas fee atau biaya transaksi di jaringan Polygon.

Polygon merupakan blockchain layer-2 yang dibuat untuk mendukung penskalaan jaringan layer-1 Ethereum. Salah satu tujuan penskalaan tersebut ialah untuk membuat transaksi Ethereum lebih efisien dan murah dengan gas fee lebih rendah.

Gas fee merupakan semacam biaya pajak yang harus dibayar semua pengguna untuk bertransaksi di blockchain. Gas fee biasanya naik ketika aktivitas transaksi di blockchain sangat padat. Hard fork ini berupaya untuk mengurangi intensitas lonjakan gas fee, termasuk saat aktivitas di jaringan padat.

“Tujuannya adalah untuk memuluskan lonjakan dan memastikan pengalaman yang lebih mulus saat berinteraksi dengan chain,” kata Polygon dalam sebuah pernyataan yang dibagikan kepada CoinDesk.

Pengembang berupaya mengurangi jumlah waktu yang diperlukan guna menyelesaikan blok untuk memverifikasi transaksi dengan sukses. Selama ini, penyelesaian blok di jaringan Polygon rentan diintervensi gangguan reorganisasi.

Dikutip dari The Block, reorganisasi blockchain, juga dikenal sebagai “reorg”, terjadi ketika versi baru dari blockchain dibuat secara temporer dan menyimpang dari versi sebelumnya. Banyaknya blok temporer itu menimbulkan kebingungan di antara node validator jaringan Proof of Stake (PoS), sehingga proses verifikasi transaksi berjalan lebih lama.

Singkatnya, upgrade yang diupayakan akan membuat gangguan reorg yang timbul menjadi lebih sedikit.

Pembaruan mengusulkan untuk mengurangi panjang sprint yang akan menurunkan kemungkinan validator sekunder atau tersier masuk untuk menghasilkan blok reorg. Dalam konteks Polygon, pengurangan panjang sprint ini akan membuat produksi blok berjalan lebih cepat.

Saat ini, panjang sprint di Polygon mencapai 64 blok setiap 128 detik. Jumlahnya akan dikurangi menjadi 16 blok setiap 32 detik. Berkurangnya waktu produksi blok akan mempercepat proses validasi oleh node sekaligus menutup celah kemunculan blok reorg yang memperlambat transaksi.