Huobi dan Binance Hentikan Layanan bagi Pengguna Baru dari China

Portalkripto.com-Operator exchange Huobi dan Binance telah memberhentikan pengguna menggunakan nomor ponsel China daratan untuk mendaftarkan akun baru, setelah People’s Bank of China mengatakan pada hari Jumat semua transaksi terkait kripto akan dianggap sebagai aktivitas keuangan terlarang. 

Pendaftaran baru masih tersedia untuk pengguna Hong Kong di kedua platform, tetapi China daratan tidak lagi menjadi pilihan untuk pembuatan akun baru.

Dikutip dari Cointelgraph, seorang juru bicara Huobi menolak berkomentar terkait hal tersebut. Seorang juru bicara Binance menyatakan perusahaan tidak memiliki operasi pertukaran di China dan memblokir IP China, tanpa mengomentari langkah pendaftaran seluler.

“Binance menjalankan kewajiban kepatuhannya dengan sangat serius dan berkomitmen untuk mengikuti persyaratan regulator lokal di mana pun kami beroperasi,” kata pihak Binance.

LIHAT JUGA: Larangan Crypto di China: Lagu Lama, Cerita Lama

Pernyataan terbaru dari China  yang dikeluarkan oleh bank sentral bersama dengan sembilan lembaga pemerintah lainnya termasuk kementerian keamanan publik  adalah puncak dari bertahun-tahun upaya penumpasan terhadap kebangkitan Bitcoin dan rekan-rekannya. 

Pemberitahuan dilakukan hari Jumat secara khusus menyebut bursa luar negeri yang menargetkan pengguna China, melarang mereka mempekerjakan secara lokal untuk peran mulai dari pemasaran hingga penyelesaian pembayaran dan teknologi.

Pada tahun 2017, China mengatakan kepada bursa lokal untuk berhenti menjadi tuan rumah perdagangan antara uang fiat dan token kripto, memaksa Huobi dan Binance untuk mendirikan toko di yurisdiksi yang lebih bersahabat seperti Singapura dan Malta untuk platform perdagangan utama mereka. 

LIHAT JUGA: Pasar Crypto Masih Terbebani Sejumlah Sentimen

Namun, pengguna China telah dapat mengakses layanan mereka termasuk perdagangan over-the-counter dan transaksi crypto-to-crypto.

Pada bulan Juni, Huobi melarang pengguna China yang ada untuk memperdagangkan produk berisiko seperti derivatif, setelah kabinet China menyerukan pembatasan baru pada perdagangan dan penambangan kripto.

 PENULIS: GALIH MUHAMAD/PORTALKRIPTO